Terlihat (haruskah?)

Jumat 23 April 2015@Almuthmainah 4 DQ

Berawal dari sebuah kejadian yang membuat saya bertanya akan sebuah kata “lihat” yaang  diberi imbuh “ter-”. Pertanyaan yang muncul pada saat itu yaitu

Kenapa kita(baca: saya) harus/ingin selalu “terlihat” di depan orang lain? bukan sebaliknya?

Walaupun kita(saya) tahu bahwa perasaan tersebut (sombong, ingin dilihat, dihargai, dipuji, tidak ikhlas, dsb) itu tidak baik juga tidak dibenarkan, tapi apa daya sebagai sifat manusiawi pasti perasaan itu selalu ada, namun yang membedakannya adalah kadar dan cara mengatasinya yang berbeda pada setiap pribadi. Begitupun halnya dengan saya sifat “manusiawi yng tidak perlu dituruti” tersebut pernah menghampiri, tapi InsyaAllah saya masih bisa mengatasinya tanpa harus orang lain tahu. Amin.  *sebelum melanjutkan membaca kita samakan presepsi(baca: akui saja.. Hhe)*

Padahal jika dipikir-pikir tidak terlihat itu lebih baik daripada terlihat,  coba saja lihat contoh berikut:

• Terlihat bodoh atau tidak terlihat bodoh? Mana yang lebih baik?

• Terlihat pintar atau tidak terlihat pintar? Mana yang lebih baik?

• Terlihat alim atau tidak terlihat alim? Mana yang lebih baik?

• Terlihat ramah atau tidak terlihat ramah? Mana yang lebih baik?

• Terlihat  sayang atau tidak terlihat sayang? Mana yang lebih baik?

• dsb.

Dalam menjawab ataupun melengkapi pernyataan yang mengandung kata “terlihat” biasanya selalu (tidak selalu juga sih hhee) diikuti kata “tapi” (maaf dalam hal ini saya bukan ingin membahas bahasa,  karena saya memang tidak kompeten dalam hal tersebut,  jadi sekali lagi maaf,  Just my opinion ˆˆ).  Berarti in this case, dibalik kata “terlihat” berarti ada kesalahan, karena “terlihat” ini hanya mengandalkan satu indra saja,  yaitu indra penglihatan. Jadi perbandingannya 1:5 jadi sangat mungkin “salah”.  Dari sedikit contoh diatas dapat disimpulkan bahwa “tidak terlihat” itu lebih baik. Yang jadi pertanyaan berikutnya yaitu

Kenapa kita(saya) selalu ingin “terlihat” padahal sudah jelas-jelas bahwa dibalik kata “terlihat” ada kepura-puraan,  ada kebohongan,  dan bahkan jauh dari kata jujur?

Bukankah kita tidak senang dibohongi? Tapi mengapa kita tetap “berusaha berbohong”, baik itu sengaja atupun tidak. Seharusnya jika kita(saya) tidak suka melihat orang lain bohong berarti saya jangan berbohong. Kita(saya) tidak mau terlihat sombong, bodoh, pintar, dsb berarti kita(saya) jangan menunjukan apa yang dapat merugikan(baca: mengurangi amal),  jauh raya,  jauh rasa ingin dipuji oleh makhluk,  berkata yang baik atau diam, diam sekiranya masih ada kemungkinan munculnya penyakit hati. Penyakit hati jang dibiarkan karena yang namanya penyakit ya tetap penyakit. Penyakit yang dapat menggrogoti amal,  amal yang sedikit ini. Penyakit yang dapat menjadikan pemiliknya lebih hina disisi Tuhannya.  (Astagfirullah.. Semoga Allah mengampuni kita semua.. Amin )

Ya Allah, kami akui selama ini kami banyak berbuat dosa, banyak amal yang masih jauh dari kata ikhlas, tanpa kami mengungkapkannya pun pasti Engkau sudah mengetahuinya, karena Engkau dzat Yang Maha Tahu, lagi Maha Mengetahui. Ya Allah Ya Ghafar, berikan ampunan pada kami, akan dosa yang telah kami perbuat,  dosa yang selalu kami ulang, Ya Allah tempatkan kami di tempat yang baik,  tempat yang terus membuat kami berfikir positif,  tempat yang tidak bertentangan dengan nilai-nillai islam, jangan biarkan kami berada di tempat yang selalu menganggap hal salah menjadi hal yang lumrah,  karena yang hak itu hak dan yang bathin itu bathin,  itu jelas semua, tidak ada yang abu-abu,  maka jangan tempatkan kami di lingkungan yang salah,  lingkungan yang membiasakan yang salah,  lingkungan yang menganggap biasa hal yang salah,  tapi tempatkan lah kami di tempat yang baik menurut Mu, baik bagi kami,  dan yang mendatangkan keberkahan di dalamnya. Amin

Nb: Terima kasih sudah membacanya, maaf sudah membuang waktunya. Semoga Allah mengabulkan dia kita semua, amin

Salam hangat,

@irwananwar

One thought on “Terlihat (haruskah?)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s